At Least We Had A Moment… (Catatan Kopdar #4mazingKK)



Ngomong-ngomong nih, awalnya saya nggak nyangka pengujung Februari tahun ini bakal jadi hari yang istimewa. Biasanya, bah bulan Januari, bah bulan Februari—bulan apa pun!—hari-hari saya ya berlalu dan lewat gitu aja tanpa ada kesan-kesan tertentu yang sekiranya pantas diabadikan.

Tapi ternyata, Sabtu, 28 Februari kemarin, gara-gara event #4mazingKK-nya Komunitas Kancut Keblenger, saya jadi punya sebuah momen istimewa sebelum bulan Februari berakhir, kayak cuilan lirik lagunya Westlife yang judulnya Can’t Lose What You Never Had ini nih…

“…at least we’ll have a moment before you say good bye…”

Jadi, ya gitu. Sebelum si Februari says good bye, saya—dan segenap Kawancut Malang—jadi punya moment deh. Hahaha.


Jadi ceritanya, kalau nggak salah ingat, sekitar dua mingguan yang lalu, Jenderal Kancut Keblenger Regional Malang sebar-sebar info lewat pesan fesbuk tentang event #4mazingKK yang saya sebutin tadi. Singkat kata, dicapailah kesepakatan—halah—bahwa acara kopdarnya diadain hari Sabtu, tanggal 28 Februari 2015 di Taman Tugu Balai Kota Malang.

Nah, spesial buat kalian yang belum tahu, sekalian saya mau cerita tentang Taman Tugu Balai Kota Malang. Bukan kenapa-kenapa sih sebetulnya, cuman... kapan hari itu saya sempat baca bahwa salah satu ciri blog yang baik adalah blog yang sekiranya juga bisa menambah pengetahuan pembacanya. *tsah

Oke, next.

Secara pribadi, saya—yang juga pendatang di Kota Malang ini—setuju banget kalo Taman Tugu Balai Kota ini recommended banget buat dikunjungi kalo kalian berwisata ke Kota Malang. Selain karena pemandangannya kece, lokasinya cuma beberapa puluh meter aja di sebelah barat Stasiun Malang—pas ngadep pintu keluar. Kurang strategis gimana, coba?!

Indah kan?

Eh, tapi bukan cuma itu aja yang bikin Taman Tugu Balaikota Malang ini recommended. Taman ini bisa dikategorikan bangunan bersejarah juga loh, satu paket sama Balai Kota Malang. Di artikel yang sempat saya baca di website Dinas Komunikasi dan Informatika Pemkot Malang pun, tertulis kayak gini nih:

Pada zaman kompeni Belanda, taman ini pertama kali dibuat oleh Gubernur Pemerintah Hindia Belanda (zaman jadulnya Indonesia pas masih dijajah Belanda) yang waktu itu dipimpin oleh Jenderal Pieter Zoen Coen. Modelnya yang masih sederhana dengan konsep terbuka (belum ada tugunya) tanpa dibatasi pagar yang menghalang. Dulu taman ini dibangun untuk sekedar pelengkap halaman gedung Kegubernuran Hindia Belanda.

Setahun setelah Kemerdekaan Indonesia (hasil KMB di Den Haag) tepatnya 17 Agustus 1946, masyarakat Malang mendesak untuk merubah struktur pemerintahan daerahnya dengan menjadikan orang Indonesia sebagai pimpinannya. Sekaligus diletakkan batu pertama pertanda dibangunnya Monumen Tugu yang ditandatangani oleh Mr. Soekarno dan A.G. Suroto lalu diresmikanlah. Tapi pada tahun 1948, terjadi agresi militer Belanda I yang menghancurkan monumen tugu ini (bentuk kekesalan Belanda atas kegigihan “arek-arek” Malang).

Pada tahun 1953, pemerintah Malang kembali membangun Monumen Tugu dan diresmikan (lagi) oleh Presiden RI yaitu Ir. Soekarno.

Oke. Sekarang balik ke topik awal tentang #4mazingKK ya...

Sekitar jam setengah sepuluh, saya udah nyampe di lokasi kopdar, ditemani Mbak Dewi Sri Lestari yang entah kenapa waktu itu tertarik ikut—thanks for accompanying me, anyway. Setelah muter-muter kolam sambil foto-foto sebentar, saya duduk-duduk di rumput, nunggu personel-personel lain dateng. Janjiannya emang jam sepuluh sih, tapi berhubung saya bukan orang yang suka cari perhatian—eh—dengan dateng telat, saya sengaja dateng lebih awal.

Selama nunggu, udah ada kali sepuluh orang yang saya curigai merupakan partisipan kopdar #4mazingKK. Ada yang keliatan thingak-thinguk, ada yang muter-muterin kolam entah sampe berapa kali, ada yang keliatan bingung, ada yang... ah macem-macemlah. Nah, yang paling saya amati adalah seorang cewek berwajah kalem pake baju pink yang keliatannya juga lagi bingung nyariin seseorang, hahaha.

Dengan ‘berpegang’ pada dresscode baju warna merah, saya akhirnya nekat nyamperin mbak berbaju pink itu—menguji keberuntungan barangkali mbak itu juga partisipan kopdar. Dan ternyata...

Saya : “...eh... Mbak mau ada acara di sini ya?”
Mbak-nya : “Iya...”
Saya : “Acara apa?”
Mbak-nya : “KK.”

Cocok! Nemu satu kancut—eh—kawancut, maksudnya.

Nggak lama setelah itu, bermunculanlah oknum-oknum berbaju merah yang lainnya. Setelah nyari tempat dan salam-salaman sambil nyebutin nama, kami ber—ber-berapa ya... bersembilan kalau nggak salah, akhirnya duduk di bawah sebuah pohon untuk memulai acara. Sempat krik-krik juga awalnya, tapi menurut saya wajar sih, baru ketemu hari itu juga soalnya.

Nah, belum lama kami ngobrol, langit kelihatan udah nggak sabar untuk nangis—secara nggak langsung sama aja dengan nyuruh kami pindah ke tempat lain, padahal belum juga jam dua belas. Setelah engkel-engkelan kecil di sana-sini, kami akhirnya memutuskan pindah ke Taman Trunojoyo yang ada di depan Stasiun Malang, tepat di seberang jalan.

Waktu udah nyampe di sana, seseorang—entah siapa saya lupa—nyeletuk bahwa biasanya taman yang sebelah selatan agak sepi dan kemungkinan besar bakal lebih asyik kalo acara kopdarnya dilanjutkan di sana. Singkatnya, kami pun pindah ke taman yang ada di selatan jalan.

Di taman selatan—yang ternyata namanya Taman Bentoel, sumpah saya juga baru tau—kami berencana untuk langsung bikin video yang bakal diikutin lomba video Instagram. Tapi baru aja kami mulai diskusi tentang apa yang bakal dijadiin tema video, hujan turun nggak pake permisi. Deres banget pula. Dan… oh ya, jangan lupa angin kencengnya. Kami semua akhirnya berdiri ngelumpuk jadi satu karena tempat berteduhnya bener-bener nggak memadai. Eh, tapi sebenernya bisa dibilang atapnya lebar sih, cuman karena angin kenceng, tetep aja ujung-ujungnya banyak dari kami yang bajunya basah.

Untungnya kaos lengan panjang yang saya pake sukses ngelindungin saya dari terpaan air yang ganas itu. Tapi untuk sepatu, jangan tanya. Di dalemnya, jempol kaki saya udah berenang-renang ke hulu dan ke hilir. *apasih

Setelah hujannya—agak—reda, kami memutuskan untuk beli makan dulu sebelum syuting video. Pilihan jatuh pada depot bakso di sebelah bangunan stasiun, dan you know…

Masuk depot bakso aja kudu lewat jembatan kayak gini nih... Photo by @ds_lestari.
 
We had a moment... (taken from here)

Komentar

  1. Pas tukar kado dapat apa?
    :( nyesel nggak ikutan pas kopdar KK Reg. Malang.


    *salam kenal*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, salam kenal.

      Pas tukar kado aku dapat kemoceng--mungkin tujuannya biar aku lebih rajin bersih-bersih. Hahaha.

      Lah kenapa nggak ikut? Kapan-kapan kalo ada kopdar lagi, ikutan ya... Asli nggak nyesel! :D

      Hapus
  2. perjuangan banget ya mau makan aja harus menyebrangi genangan, untuk di Bekasi cuacanya terik unyu gitu #apasih
    Tamannya bagus banget itu ><

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya perjuangan banget. Baru kali itu makan bakso aja kudu pake perjuangan sebegitunya. Apalagi Kawancut yang pas kopdar pake rok panjang, perjuangannya jadi berlipat-lipat. :D

      Nah, iya tamannya bagus kan? Kadang-kadang kalo liat fotonya di internet malah kayak bukan di Indonesia loh. :D

      Hapus

Posting Komentar